Sabtu, 28 April 2012

Padang on January

Perjalanan awal tahun ini diawali dengan perjalanan pertama gw ke tanah Sumatra, tepatnya ke Padang, Sumatra Barat. Dapet tiket murah Garuda cuma 800rb pp sejak Oktober 2011. Yah, gw emang ga banyak andil dalam perjalanan kali ini, alias terima jadi aja. :p my bad habit. Selama tiga hari di Padang, kita lumayan ngunjungin banyak tempat, walopun salah perencanaan. Oia, ada kejadian menyeramkan waktu kita baru nyampe di sana. Kita sampe jam delapan malam trus langsung naik taksi ke Hotel Mariani International. Di perjalanan kita tanya sama sopirnya, kalo Hotel Nuansa letaknya di tepi pantai ya? Penasaran soalnya di milis indobackpacker itu sangat rekomen, karena letaknya emang persis di pinggir pantai. Tahu ga jawabnya si sopir? Dia bilang iya, tapi hotel itu udah hancur kena gempa yang dulu dan sampe sekarang belom dibangun lagi. Haah? Padahal waktu ditelepon masih ada nada sambungnya lho... hiiiy... untung ga ada yang angkat ya.

Restoran AW

Hotel Mariani ini lumayan murah. kamarnya juga bersih. lokasinya tepat di depan Hotel Bumi Minang yang masih direnovasi. Sarapan yang disediain juga lumayan beragam, mulai lontong sayur, nasi goreng, aneka gorengan, roti panggang, banyak deh. Setelah kenyang sarapan kita mulai mendantangi tujuan pertama kita, yaitu Pulau Sikuai. Sempat liat di googlemap, kayaknya lumayan deket. Yah, sekitar lima belas menitan jalan kaki. Ada angkot sih, tapi daripada nyasar mending kami jalan kaki, itung-itung bakar kalori. Lagian, petugas di hotel bilang tanggung kalo naik angkot, karena ga ada yang langsung ke Muara juga. Dalam perjalanan ke Muara, kita ngelewatin Museum Adityawarman, tapi kita ga sempet mampir, ngejar waktu ke Sikuai, soalnya katanya kapal berangkat jam 10.00. Sekilas tentang Sikuai ini, pengelolaannya dimonopoli orang Indonesia, tapi meskipun begitu harganya ga jadi murah (abis gw kan kere). Untuk ke sana, cuma ada satu kapal yang melayani. Kapal berangkat dari dermaga wisata Muara. Tiketnya bisa dibeli di Restoran AW. Kita milih trip yang pulang pergi, karena hasil browsing bilang kalo penginapan di Sikuai muahaaal. Tiket pp satu orang itu Rp.250.000 kalo ga salah. Tuh kan mahal kan? :p Dengan kapal speedboat perjalanan memakan waktu sekitar satu jam. Dan emang ga sia-sia itu tiket mahal, tempatnya indah banget. Oia, tips lagi kalo mau ke sini, jangan lupa bawa bekel snack yang banyak. Kita emang dapat jatah makan siang, tapi cuma sedikit banget dan ga enak menurut gw. Kita mutusin buat nyewa sepeda buat keliling pulau tapi baru separuh jalan udah ngos-ngosan, efek ga pernah olahraga sih. Untuk sewa sepeda 50rb satu jam. bikin shock ga sih? Niatnya mau nyusurin pulau tapi sayang jembatannya hancur akibat badai dua minggu sebelumnya jadi ga bisa keliling deh. Abis maen sepeda laper lagi, dan mutusin buat ngemil sedikit sambil nyruput es kepala. Dan ini es kelapa sama tahu goreng termahal yang pernah gw makan seumur hidup :D Total tiga butir kelapa (yg udah ga muda dan tanpa es pula) sama sepiring tahu goreng abis 92rb. Bayangin bisa dapet berapa biji kelapa di Jakarta.


Sekitar jam empat kita udah naik kapal lagi buat kembali ke Muara, karena kalo kesorean keburu pasangnya tinggi. Dan berakhirlah petualangan di Sikuai. sungguh takkan terlupakan seumur hidup. Apalagi harganya :D Habis dari Muara mutusin jalan sebentar ke Kota Tua sama Jembatan Siti Nurbaya yang konon jadi tempat tongkrongan orang Padang. Dan lagi-lagi harga makanan dan minuman di sini bikin bengong. Orang Padang tajir-tajir kali ya? masa pajak makanan dan minuman itu sampe 25 persen. Giliiing...


Katanya jembatan ini mengarah ke makamnya Siti Nurbaya, tapi berhubung udah Magrib, kita langsung udahan, dan mutusin balik ke hotel. Day O1 officially over.

Besoknya kita jalan ke Bukittinggi. Lewatin air terjun di Lembah Anai. Air terjunnya kecil, dan padet banget sama pengunjung. Letaknya di pinggir jalan dan htm-nya cuma dua ribu perak aja. Abis itu lanjut ke Pusat Informasi dan Kebudayaan Minang, alias Minang Village. Di sini merupakan semacam museum yang menyimpan benda-benda yang berkaitan dengan kebudayaan Minangkabau. Ada fotonya Imam Bonjol yang asli juga lho. Koleksinya ada senjata, buku-buku, potret dari zaman baheula. Di lantai bawah ada pelaminan, buat yang mau nyoba pake baju pengantin Minang bisa nyewa dengan harga sekitar 25rb.


Lalu perjalanan berlanjut ke Benteng Fort de Kock yang termahsyur. Sebelumnya mampir ke Pandai Sikek, niatnya mau lihat orang nenunnya, eh ternyata mereka nenun di rumahnya masing-masing, jadi ga bisa liat deh. Baru tahu kalo areal benteng itu jadi satu dengan Kebun Binatang. Sayang, tempatnya kurang terawat, banyak sampah, dan bau banget. Masih mending Bonbin Ragunan deh.


Niatnya mo langsung ke Jam Gadang, tapi berhubung parkiran penuh, jadi kita ke Panorama Ngarai Sianok dan LubangJepang. Dari Panorama kita bisa foto-foto dengan latar belakang Ngarai Sianok, yang ternyata juga jadi setting mini seri Anak-anak Kaki Gunung arahannya Dedi Mizwar dari adaptasi novelnya Tere Liye. Masuk sini bayar htm 6rb. Dan bayar lagi sekitar 12rb kalo ga salah kalo mau masuk Lubang Jepang. Lubang ini dibangun pada masa pendudukan Jepang, buat tempat pertahanan dan juga sebagai tempat kurungan. Anehnya, meski berada jauh di bawah tanah, di dalamnya sejuk banget. Sayang, bagian dalam gua udah diplester, ngurangin kealamiannya dan banyak ruangan yang bakal dialihfungsikan. Nantinya bakalan ada cinema, kantin dan sebagainya di bawah sana. Jangan lupa siapin counterpain karena kalo ga nyewa guide kita kudu balik lagi ke pintu masuk, sedangkan kalo nyewa guide (sekitar 50rb) bisa lewat pintu keluar di bawah Ngarai.


Berhubung perut udah kruyuk-kruyuk minta diisi, kita nyari makan dulu sebelum balik ke Jam Gadang. Dapet rekomendasi tempat makan itiak lado mudo di bawah Ngarai yang enak, namanya Lesehan Lansano Jayo, rada jauhan dikit dari jembatan Ngarai, bukan persis setelah turunan. Baru di sinilah gw merasakan nikmatnya masakan padang... hahaha... lebaynya keluar. Walopun keabisan itiaknya, setidaknya lado mudo alias cabe ijonya masih ada. Nyaaam, nikmatnya makan ditemani semilir angin di kaki Ngarai Sianok. 


Kemudian kembali ke Jam Gadang, ternyata masih padet aja tuh tempat. Ga bisa masuk ke dalam, katanya perlu izin dari Dina Budpar setempat. abis jeprat-jepret sebentar, langsung cabut. takut kemaleman. kata pak sopirnya sebenernya lebih enak nginep di Bukittinggi, jadi bisa eksplor lebih jauh. Kita ga sempet ke kelok ampek-ampek deh jadinya. 


Hari terakhir kita nyempetin ngunjungin Danau Singkarak dilanjut ke Istana Pagaruyuang. Sayang istana masih dalam perbaikan akibat kebakaran, ga tau berapa banyak koleksinya yang berhasil diselamatkan. Banyak tukang yang keluar masuk ngerjain bangunan. Satu-satunya kekecewaan gw adalah kita ga sempat berhenti di situs Batu Batikam, padahal kan penting tuh, daripada ke pantai di Pariaman. Yah, suatu saat nanti gw pasti kembali ke sana. masih banyak tempat yang mau gw kunjungin...

share it

Ada kesalahan di dalam gadget ini