Sabtu, 27 Februari 2010

Pertama Kali


Selalu ada saat pertama kali. Tapi tidak setiap hari kita mengalami hal pertama seperti itu. Jumat, 26 Februari, yang lalu saya melakukan dua hal yang pertama kali baru saya lakukan. Hal yang pertama, saya berhasil keluar dari sebuah pameran buku tanpa satu buku pun. Bayangkan! Biasanya, paling tidak saya akan membeli dua sampai tiga buku. Padahal, kemarin banyak buku bagus yang diskonnya lumayan. Saya memang berniat untuk tidak membeli buku karena beberapa alasan. Alasan pertama, karena bulan ini saya sudah menghabiskan hampir tiga ratus ribu untuk membeli buku fiksi yang memang sudah lama saya inginkan. Kedua, saya memang belum gajian, dan saya bersyukur tidak mempunyai kartu kredit karena saya pasti tidak akan bisa menahan diri. Ya, satu-satunya yang saya tidak bisa kendalikan adalah keinginan untuk membeli buku.

Hal kedua yang pertama kali saya lakukan adalah melakukan walk-in-interview. Kedatangan saya dan teman memang dengan tujuan mengikuti seleksi untuk melamar sebagai editor yang diadakan oleh kelompok Kompas Gramedia. Ketika saya mengambil nomor urut, saya sebenarnya ragu-ragu. Tapi saya akhirnya memutuskan untuk mengambil juga. Dengan nomor urut 109 waktu wawancara 10.45-11.45 di Ruang Cempaka. Sempat ragu-ragu kembali ketika hendak masuk ruang interview. Namun akhirnya memberanikan diri masuk ke ruangan saat waktunya tiba. Yah, ternyata tidak semenakutkan yang saya bayangkan. Dan wawancara itu hanya wawancara awal untuk menyaring pelamar. Jika lolos seleksi administrasi ini akan diundang untuk mengikuti tes selanjutnya. fuih... lebih lama waktu menunggu ketimbang waktu wawancara yang tidak sampai lima menit. Saya rasa saya tidak akan lolos, karena saya bilang saya lebih menyukai mengedit buku fiksi daripada non-fiksi, padahal jelas-jelas posisi yang dibutuhkan adalah editor buku referensi.... Not hoping too much anyway. Just trying my luck... hehehe...

Those are two first-thing I've done yesterday. Hmm... there are more a first-time things I would do in the future I guess... What about you? :)

Ini foto yang saya buat saat pertama kali menginjakkan kaki di stasiun gambir

Rabu, 17 Februari 2010

Akhir Januari


Minggu pagi akhir Januari. Walau lelah janji harus ditepati. Berangkat jam 11 pagi diantar si cakwe dengan uang suap tentunya. Banyak sekali hal yang ingin diceritakan pada sang sahabat mengenai perjalanan hari kemarin. Tapi itu harus menunggu. Tujuan hari ini: Pintu Air Manggarai. Sampai di tujuan pas lagi ada yang 'bekerja' di pintu air. Berusaha minta izin untuk ambil foto orang tersebut. Tapi ditolak. :(  


Tentu saja saya tidak rela pulang dengan percuma. Snap... snap... dapet juga... Si bapak sepertinya gondok berat sama kita berdua karena tidak lama sesudah itu dia berhenti melakukan pekerjaannya dan naik ke tepian di sisi seberang pintu air. Yah, baiklah mungkin salah kami juga... maaf ya, pak... 


Saat kembali menuju terminal Manggarai, terlihat sebuah frame. Nice spot! Meski mempertaruhkan badan terserempet mobil dan motor, dapet juga. Gak bagus sih tapi mungkin bisa dicoba lain kali.


Memutuskan untuk melanjutkan pencarian setelah sebelumnya makan siang di Atrium Senen. Next destination: Pasar Baru. Alasan: pernah lihat orang naik getek membersihkan kali tersebut. Tapi, mungkin hari itu memang bukan hari keberuntungan kami. Tak tampak yang kami cari. Hari pun sore sudah. Kami mencukupkan untuk mengakhiri perjalanan dan kembali pulang....


3rd Showdown


Citywalk – Wiskul –Karaoke

Sabtu, 30 Januari 2010. Terbangun pukul 3 pagi. Cuci muka, sikat gigi, trus nyiapin barang-barang yang mau dibawa pergi. Rencananya hari itu mau pergi ke Bandung. Ikutan acaranya klub karaoke GRI. Padahal belom gajian, karena alasan yang bikin males sedunia, yaitu gak punya ATM BCA. Kasihan, kan?  Yowislah. Ada niat ada jalan :D

Karena gak bisa tidur lagi terpaksa nyalain kompi, buka internet browsing bentar. Ngecek recent update manga. Gak terasa udah subuh. Buru-buru mandi. Cuma sempat minum segelas Milo trus langsung cabut. Untung si cakwe mau nganterin. Ga enak kalo telat, soalnya janjian jam 6 di Kp. Rambutan.

Walhasil jadi yang pertama nyampe di tempat janjian. Sms mrs. squid, katanya masih di jalan. Gak sadar abis sms, pulsa tinggal dua ratus perak. Menyusuri kios-kios sepanjang terminal, cari yang jualan pulsa. Ketemu satu yang udah buka, tapi harganya lebih mahal seribu dibanding di tempat biasa beli. Mau gak mau dibeli juga. Abis itu balik lagi ke halte busway. Nunggu sambil baca Pak Tua yang Membaca Kisah Cinta. Garuk-garuk kepala, mikir di mana kisah cintanya? Matahari mulai menanjak langit timur. Wah, indahnya. Ngetes alpha dulu ah. Jepret-jepret. Hmm… mayan…

Gak lama mrs. Squid telepon katanya dah nyampe bareng geng depok. Mereka lagi sarapan di gedung oranye. Hah, oranye? Di mana? Celingukan kayak orang bodoh. Gak taunya gedung yang dimaksud gedung yang di tengah terminal. Bodohnya daku… :D

Ikutan sarapan soto ayam sembari nunggu empat orang lagi yang belum datang. Akhirnya pasukan kumplit jam 7an. Langsung cabut. Nyetop bus ke Bandung dari luar terminal. Sibuk ngegeusah calo-calo yang bawelnya minta ampun. Lima belas menit kemudian (kira-kira) udah duduk manis di dalam bus. Karena pengen duduk di sisi jendela, milih bangku yang rada ke belakang. Perlahan bus mulai meninggalkan terminal. Tapi… tiba-tiba tuh bus bukannya masuk tol cikunir eh malah putar balik ke pasar rebo lagi (untuk yang kedua kalinya). Oh, MY GOD!!! Kapan nyampenya nih… padahal udah jam delapan.

Sayangnya lupa nama busnya. Mau nyaranin lain kali jangan naik bus itu lagi. Lebih ngeselin lagi bus-nya lambreta lamborgini bo! Nyesek dilewatin minibus travel-travel yang melesat cepat. Harga memang beda sih… jadi terima sajalah… nyampe Pasir Koja berhasil namatin si Pak Tua. Sedih deh ceritanya dan untuk sementara berhasil melupakan kekesalan.…

Nyampe Leuwi Panjang kebelet pips, toiletnya antri. Kecil pula. Halah. Pas kluar toilet ada bapak2 teriak buruan2. Gak taunya yang laen udah masuk mobil smua. Baru nyadar kalo di bangku tengah tuh udah ada empat orang. Lima sama gue… hahaha… dasar kuyus semuanya …

Dari Leuwi Panjang nyarter mobil ke Gedung Asia Afrika. Ketemuan sama sebagian anak-anak GRI yang bersedia nungguin kita. Sebagian yang udah kumpul jalan duluan ke Kopi Aroma. Abis kenalan foto-foto dulu di KM o (Nol) Bandung. Trus jalan menuju Kopi Aroma melewati jajaran tukang buku bekas di Cikapundung dan penjara Banceuy. Sayang gak sempat ke tempat bersejarah itu, soalnya yang punya Kopi Aroma dah mau pergi jadi kudu buru-buru deh.

Paberik Kopi Aroma udah berdiri sejak tahun 1936. Lebih tua dari nyokap dan bokap :p dan tulisannya masih pake ‘e’ (paberik). Di sini dijelasin mana kopi yang bagus untuk perempuan dan untuk laki-laki. Katanya sih kal perempuan baiknya minum arabica karena mampu meningkatkan kinerja otak. Kalo laki-laki yang butuh stamina bagusnya minum robusta. Itu kalo ga salah denger, ya… hehehe… karena gue ga minum kopi jadi gak terlalu peduli… (tapi kopi emang memicu adrenalin kan?) :p

Gue pikir di pabrik kopi bakalan bau kopi, ternyata gak tuh. Yang wangi cuma kopi yang abis dipanggang dan digiling doang. Biji kopi mentah gada baunya acan-acan. Apa hidung gue yang tumpul ya? Tapi suasana di dalam Paberik keren banget. Sayang gue masih belom bisa ngambil foto bagus di dark room, kudu pake tripod kayaknya… (satu lagi must have taon ini).
 
 

Abis ntu makan mie kocok Bandung. Lupa nama jalannya tapi katanya sih terkenal banget. Rusuh deh di sini. Oia, sempat makan bareng Mba Femmy, yang diriin GRI loh… tapi beliau pendiam sekali… mungkin karena belom kenal sama kita… hehehe…

Setelah itu perjalanan dilanjutkan ke Gedung Indonesia Menggugat, tempat Soekarno membacakan pledoi-nya waktu disidang sama Belanda. Gue gak dapet kesan bersejarahnya dari rumah ini. Gak bisa berimajinasi. Trus perjalanan dilanjutkan ke Gedung Sate. Di sana Ibutio sudah menunggu. Pengalaman pertama naik ke puncak gedung sate. Tangganya ampyun deh… sempit dan banyak banget. Walhasil, pas nyampe di atas ngos-ngosan. Untung ada angin semilir yang adem buener. Tahu ga? Ternyata gedung sate, tuh, dalam satu garis lurus dengan Gasibu, Monumen Pahlawan, sama Gunung Tangkuban Perahu. Norak, yak, gue? Biarin… puas poto-poto dilanjutkan anjang sana anjang sini… dan gak lupa ada bookswap… gw dapet faking it (chicklit) sama blakanis… dan merelakan killing her softly sama the constant gardener.

Dari situ langsung menuju ke Dago, menuju puncak acara: The 3rd showdown klub karaoke GRI. Sebagian menghilang, ada yang sholat, ada yang mampir dulu, ada yang makan. Sebagian langsung menuju ruangan yang sudah dipesan. Seru banget. Apalagi waktu duetnya Kang Imam sama Lukman nyanyiin Linkin Park yang Numb, berasa gempa… piss kang… (sayang gue belom bisa juga ngambil foto bergerak cepat, sebel…)

Sayang, esoknya ada janji jadi harus pulang lebih dulu. Kali ini mencoba peruntungan pake jasa travel. And you know what? 70 rebu nyampe jakarta dalam waktu dua jam. Overall, it’s a nice trip. Wanna have some more…. encoreencore… (sok niruin bahasanya Annelise, bule Prancis, temennya Ditta).


share it

Ada kesalahan di dalam gadget ini