Sabtu, 19 September 2009

Napak Tilas Proklamasi

Semua bermula gara-gara baca iklan di internet soal lomba foto tentang nasionalisme. Trus kepikiran deh kenapa gak sekalian bikin acara Napak Tilas, mumpung mau 17 Agustusan. Setelah dari perpus kampus lanjut ke Gedong Joang. Sesampainya di sana lihat spanduk acara Napak Tilas Proklamasi dari Gedong Joang - Museum Naskah Proklamasi - Tugu Proklamasi tanggal 16 Agustus 2009. Pucuk dicinta ulam tiba. Pas banget niy. Berhubung hari udah sore, ga ada orang yang bisa ditanyain, cuma bisa nanya sama bapak-bapak yang lagi masang kain buat dekorasi. Acaranya terbuka untuk umum dan dimulai jam 2 siang. Langsung semangat. Sebelum pulang mampir dulu di Nasi Uduk Remaja depan Stasiun Cikini. Katanya temen sih enak dan terbukti. Cuma porsinya aja kebanyakan buat perut kecil ini (bahkan belom abis juga ketika bangku di sebelah sudah berganti pengunjung dua kali).

Esok harinya, dengan semangat empatlima, bermodal kamera pinjaman, langsung menuju ke lokasi. Saking semangatnya udah sampai di sana jam 11, padahal acara baru mulai jam dua. Kami mendatangi meja pendaftaran, tanya kalp mau daftar masih bisa. Ternyata pendaftaran sudah sejak sebulan yang lalu, jadi siang itu cuma registrasi peserta yang sudah mendaftar sebelumnya. Hiks... sedih ga dapet kaosnya... Tapi gak terdaftar pun boleh ikut kok, kata panitia. Mereka sampe bilang terima kasih karena kita antusias banget mau ikut.

Trus ngapain nunggu acara dimulai? Dasar ga da kerjaan, jadilah kita motoin oma opa ontelis dari KOBA sama sepeda uniknya masing-masing. Selidik punya selidik ada juga kok anggota KOBA yang masih muda... hehehe... Sebelum acara dimulai banyak yang ambil kesempatan poto-poto di depan mobil R1 yang jadi koleksi museum. Karena acara masih lamaaa, menyempatkan diri dulu makan siang di TIM, soalnya ga ada tukang makanan di areal museum. Sekalian numpang nge-charge baterai kamera, lumayan buat tambahan.


Sesampainya kembali di Gedong Joang, ketua panitia sedang mengangkat bendera untuk melepas rombongan. Wah, panik... takut ketinggalan... buru2 ambil kamera. Jepret sana jepret sini. Gak mau kalah sama fotografer pro... hahaha...


Sementara itu, di tangga masuk Gedong ada Bung Karno dan Bung Hatta bersama para pengawalnya, lagi berpose mirip sama foto di buku 30 Tahun Indonesia merdeka... :p Ada jenderal Sudirman-nya juga loh... ternyata mereka ini, anggota KOBA juga.


Karena ga bawa kendaraan, kita jadi menumpang bajaj. Sebenarnya ada yang nawarin tumpangan bonceng moge tapi orangnya ga ketemu, ya sudah lah. Setelah harga disepakati (teteup nawar meski buru2) melajulah kami menuju Munaspro... Tapiiiiii......... si supir bajaj yang sotoy (maap ya pak abis esmosi!) malah langsung ke Tugu Proklamasi... Uwaaa... ga dapet deh liputan di Munaspro.

Sekali lagi nunggu lagi. Yah, gapapa deh... kesempatan juga menjelajahi Tugu Proklamasi sebelum banyak orang. Gak lupa foto2 dong... Mungkin udah pada tau juga kalo tugu ini dibangun di bekas lahan rumah Bung Karno tempat pembacaan proklamasi Republik Indonesia, 17 Agustus 1945. Rumah-nya sendiri udah ga ada tapi denger2 mau dibangun lagi replikanya. Semoga saja.

Sejam kemudian rombongan baru tiba. Berganti marching band dan pengiringnya... Salut deh sama oma opa yang jadi peserta. Gak kalah semangat sama yang muda. Acara dilanjutkan kuis seputar proklamasi. Kesempatan buat belajar lagi, kalo udah lupa sama sejarah bangsa. Pertanyaannya, antara lain: siapa yang menjemput Soekarno dari Rengasdengklok? Siapa pencipta lagu Hari Merdeka? Negara mana yang pertama kali mengakui kemerdekaan Indonesia? Gak tau jawabnya??? Kebangetan ah. Jawabannya: Mesir.


Ada juga lomba menyanyikan lagu nasional. Ternyata banyak yang ga hafal sama lagu2 nasional seperti Maju Tak Gentar. Sedihnya... Oh, well, semoga jadi pelajaran di masa yang akan datang. Merdeka!!!

Jumat, 18 September 2009

New Kid On The Block

Hai... salam kenal. Apa warna langit hari ini? Semoga masih biru. Kenapa? Karena biru itu damai, damai itu indah... (menyontek slogan di pinggir jalan). Belum lama ini baru gabung dengan sebuah komunitas pembaca buku, Goodreads Indonesia. Banyak dapat teman baru dan pengalaman, juga motivasi untuk terus membaca, karena semua orang GRI gila baca. Sebenarnya sudah ikut sejak tahun kemarin, tapi baru gabung di komunitas Agustus lalu. Pertama kali ketemu kawan-kawan GRI waktu ikut gathering di Bogor, niatnya jalan-jalan sambil pinjam buku. Ternyata mereka banyak ngadain acara, loh. Pokoknya menyenangkan deh. Being a new kid on the block is so much fun!

share it

Ada kesalahan di dalam gadget ini